31.5 C
Mataram
Sunday, June 23, 2024
spot_img

Tim KKN Desa Pengengat Menanam Lamtoro Bersama Kelompok Tani Ternak Tandur Desi di Desa Pengengat, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah

Lombok Tengah, MEDIA – Mahasiswa KKN Tematik Universitas Mataram di Desa Pengengat, yang berada dibawah bimbingan Prof. Yusuf Akhyar Sutaryono, Ph.D, menanam lamtoro bersama dengan Kelompok Tani Ternak Tandur Desi yang diketuai oleh Ade Kirman.

Penanaman lamtoro oleh tim KKN Desa Pengengat dengan Kelompok Ternak Tandur Desi tersebut dilaksanakan di Dusun Tempit pada hari Jumat (7/15) lalu.

Penanaman lamtoro merupakan salah satu program Desa 1000 Sapi yang selaras dengan program kerja KKN Desa Pengengat yaitu menanam pakan ternak.

Penanaman lamtoro ini juga mendapat perhatian dari Universitas Mataram sebagai bentuk kontribusi bagi masyarakat Desa Pengengat yang dicanangkan sebagai Desa 1000 Sapi. Adapun kontribusi mahasiswa KKN Universitas Mataram dalam program penanaman lamtoro sangat diapresiasi oleh Ketua Kelompok Tani Ternak, Ade Kirman.

“Penanaman lamtoro ini merupakan salah satu program Desa 1000 Sapi yang mana salah satunya yakni Desa Pengengat,” kata Ade Kirman.

“Kedatangan adik-adik KKN di sini sangat membantu dalam proses pengerjaannya, apalagi salah satu program kerja adik-adik selaras dengan kegiatan kami di sini,” lanjutnya.

Penanaman lamtoro dilakukan dengan harapan para peternak di Desa Pengengat dapat dengan mudah mencari sumber pakan ternak dengan budidaya mandiri. Lamtoro dipilih sebab merupakan tanaman yang mudah beradaptasi dengan media pertumbuhannya.

Adapun pemanfaatan lamtoro pun beragam, mulai dari pencegah erosi hingga sebagai pakan ternak.

Proses penanaman lamtoro dilakukan dengan meratakan media tanamnya. Selanjutnya tanah yang telah dicampur dengan kotoran sapi diletakkan di atas tanah yang dijadikan media tanam. Kemudian bibit lamtoro disemai di atas media tanam yang sudah siap tersebut.

Bibit lamtoro yang siap disemai. (Foto:ist)

Setelah dilakukan penyemaian bibit lamtoro secara merata di atas media tanam, pupuk yang berasal dari campuran kotoran sapi kembali diletakkan di atas bibit yang telah disemai. Terakhir adalah penyiraman bibit.

Pengalaman menanam lamtoro bersama dengan Kelompok Ternak Tandur Desi menjadi salah satu pengalaman berharga bagi tim KKN Desa Pengengat.

“Menanam lamtoro bersama dengan Kelompok Ternak Tandur Desi merupakan pengalaman berharga yang mengajarkan pentingnya kerjasama dan komitmen. Kerjasama memberikan kemudahan bagi kami untuk menyelesaikan penanaman lebih cepat. Sementara komitmen untuk menyelesaikannya bersama demi memudahkan para peternak, membuat kami tidak merasakan lelah,” ungkap Yogi Prayudi selaku ketua tim KKN Desa Pengengat.

Selanjutnya, lamtoro yang telah ditanam dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak, yang mana memiliki kandungan protein yang baik untuk hewan ruminansia. Sehingga pakan ternak dengan campuran lamtoro menjadi pilihan utama para peternaksapi di Desa Pengengat.

Adapun bagian lamtoro yang dimanfaatkan sebagai pakan ternak adalah daunnya. Sementara campuran untuk hijauan pakannya adalah campuran rumput dengan lamtoro yang biasanya diberikan pada ternak dalam keadaan segar.

“Kami member makan ternak sapi di sini dengan lamtoro dan juga rumput odot yang diberikan secara langsung dalam keadaan segar,” ungkap salah seorang peternak yang ditemui oleh mahasiswa KKN di Kandang Tandur Desi pada Jum’at (7/15) lalu.

Berbincang tentang pakan ternak bersama anggota Kelompok Tani Ternak Tandur Desi (Foto:ist)
Media
Mediahttps://mediaunram.com
MEDIA merupakan unit kegiatan mahasiswa (UKM) Universitas Mataram yang bergerak di bidang jurnalistik dan penalaran.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

20,000FansLike
1,930FollowersFollow
35,000FollowersFollow

Latest Articles